Awkarin Naked

maxresdefault (2)

Diambil dari akun youtube Awkarin

So, if you are coming because of the title, let me tell you, you will get nothing.

Jadi dulu gue pernah nulis tentang fenomena Awkarin di blog gue. Gue tertarik nulis tentang dia karena saat itu Awkarin lagi beken-bekennya ketika buat video yang isinya Awkarin nangisin mantannya si Gaga pas mereka putus dan sepertinya semua orang bahas dia aja. (Elo bisa baca tulisannya di sini -> AWKARIN NANGISIN GAGA).

Trafficnya saat itu ke blog gue lumayan banget, tapi karena blog ini cuma ala kadarnya dan hanya untuk nuangin unek-unek di kepala sekali waktu. Jadi move on lah gue dari drama Awkarin dan jarang nulis lagi.

Lalu setelah setahun berlalu, di suatu malam gue iseng check daleman-delamean settingan blog dan riset keyword apa aja yang mampir ke blog gue. And guess what, ternyata gue menemukan sesuatu yang bikin gue kaget dan tergelitik.

Ternyata beberapa orang datang ke blog ini dengan keyword-keyword ajaib macem gini; awkarin naked, awkarin nude, awkarin sex, awkarin topeless.

Aje gile, ada ya orang yang kepo sampe segitunya. Padahal mereka tinggal buka di Instagram dan semua elemen kehidupan Awkarin yang paling mikroskopik sekalipun sudah doi pamerin di situ.

Screen Shot 2017-10-25 at 1.25.00 PM

Anyway, setelah setahun berlalu, hidup Awkarin masih diwarnai dengan drama dan kontroversi. Dia bergabung dengan management Takis Ent, berpacaran dengan managernya Oka, mengeluarkan single-single yang tak kalah sensasionalnya, Oka meninggal dan dia jadi pusat perhatian lagi karena banyaknya konspirasi yang terjadi setelahnya. Dia berantem sama Anya Geraldine. Dst, dst, dst. Enggak abis abis deh.

Sampai ya banyak banget petisi yang ingin banned Awkarin karena ia dianggap sebagai bad influence untuk generasi muda. Karena ya itu, tindakannya sering berkonotasi ‘nyeleneh’, jika tidak mau dibilang negatif.

Persepsi itu semua terjadi dikarenakan seringnya ia mempertontonkan kehidupan pergaulan malam yang sering ia update di media sosial, yang mana di Indonesia hal tersebut masih sangatlah tabu dan di cap sebagai aktivitas ‘nakal’ oleh sebagian orang yang ironisnya enggak pernah clubbing dan enggak tau bagaimana isinya seperti apa. Jadi judging itu pun hadir dari asumsi belaka yang ditempelkan begitu saja.

Awkarin juga rutin menghadirkan branding dirinya yang merokok dan minum-minuman alkohol di postingan media sosialnya. Yang mana itu adalah double trouble di pandangan mereka yang konservatif.

Julukan bad girl pun dengan kukuh ia tempelkan pada dirinya dengan kerap mengeluarkan kata-kata kasar di berbagai platform media sosial yang ditonton oleh banyak anak kecil dan remaja nanggung satu Indonesia. Karena demografis itulah yang jadi main followers dirinya.

Tapi yang paling fenomenal dan menuai banyak cibiran sebenarnya adalah tentang keberanian Awkarin untuk terbuka akan seksualitas dirinya lewat tubuhnya.

Menanggapi hal tersebut argumentasi gue setahun yang lalu jelas bahwa; she can do whatever she wants.

Karena itu badan dia, hidup dia, dan siapa sih yang enggak pernah melakukan kebodohan-kebodohan di masa muda dan berkata-kata kasar? So I thought why bother, just mind your business.

Tapi tunggu dulu, setelah gue addressing argument tersebut, banyak sekali komentar yang masuk dari teman-teman gue dan beberapa orang asing atas apa yang telah gue tulis.

Suara itu terbagi 3:

  1. Yang Kontra, karena mereka menganggap apa yang Awkarin pertontonkan dapat berpengaruh pada psikologis anak-anak yang masih di masa look up into someone, dan anak-anak itu melihat Awkarin sebagai panutan yang keren dengan campaign nakal boleh bego jangan. Atas hal tersebut dampak yang terjadi adalah banyaknya anak-anak kecil mempertontonkan aktivitas seksual mereka yang belum sepantasnya mereka lakukan di usia mereka. Juga trend berkata kasar pun marak terjadi. Ini dirasa menjadi degradasi moral bagi generasi yang akan datang.
  2. Yang Pro, mereka menganggap Awkarin sudah dewasa dan berhak melakukan apa pun yang dia mau. Dengan tubuhnya, dengan hidupnya, dan berpikir apa yang dilakukan Awkarin berada dalam batas wajar bagi benchmark pergaulan mereka.
  3. Yang biasa aja tapi kepo, mereka enggak mengiyakan apa yang Awkarin lakukan itu benar atau salah. Mereka hanya suka dengan drama yang ada.

Banyaknya masukan tersebut membuat kami berdiskusi, dan akhirnya setelah itu ada beberapa poin yang agaknya merubah pemikiran gue akan fenomena Awkarin ini.

  1. Gue sadar bahwa apa yang dihadirkan Awkarin bukanlah sesuatu yang idealnya ditonton oleh mereka yang belum kuat untuk memiliki filter mereka sendiri, bukan seperti kita yang sudah dewasa dan telah melalui fase pencarian jati diri. Anak-anak kecil dan remaja itu masih rentan akan pengaruh sana-sini, dan dengan nilai yang masyarakat dan orang tua kebanyakan buat menjadikan apa yang dihadirkan oleh Awkarin adalah sebuah kontra pada nilai sosial yang ada.

Tapi gue enggak setuju bahwa:

  • Dengan apa yang Awkarin tampilkan orang-orang bisa bebas untuk memberikan komentar kasar dan judging seenaknya gitu. Kadang, kata-kata yang para haters itu sampaikan tidak sesuai pada konteks dan lebih menyerang ke ranah pribadi. Hanya karena Awkarin perempuan, masa ia tidak boleh berkata kasar, clubbing, minum-minum alkohol, dan PDA? Lain cerita jika itu dilakukan oleh laki-laki. Pasti respon yang didapat tidak akan senegatif ini. Bias gender ini yang menurut gue tidak adil.

2. Peran orang tua menjadi sangat penting di sini, karena mereka lah yang akan menjadi konselor anak-anak mereka. Memberitahukan pada anak-anak tersebut mana yang bisa mereka contoh dan mana yang tidak. Tidak semena-mena semua kesalahan dititikberatkan pada Awkarin semata. Karena orang tua yang harusnya menumbuhkan filter dan melakukan pendekatan secara lebih dekat dalam mengontrol apa yang anak konsumsi di era informasi yang begitu cepat ini. Jika mereka diberikan smartphone dan akses internet, kontrol dan tanggung jawab menjadi dua arah. Komunikasi pun menjadi kuncinya. Jangan malu untuk bertanya pada anak tentang apa yang sedang trend di lingkungannya, dan terus aktif mempelajarinya.

3. Kita enggak lebih baik dari Awkarin.

Jadi stop untuk memberikan komentar-komentar jahat pada siapa pun yang kalian enggak suka. Ketika elo emang enggak suka, just ignore it. Karena toh jika kita tidak memberikan atensi berlebih pada hal-hal yang seperti itu lama-lama mereka akan hilang juga. They gonna be another one hit wonder dan orang-orang akan lupa setelahnya.

Tapi ya, siapa gue ya buat maksain pemikiran ini ke orang-orang. Jadi kalau yang gue tulis enggak sama dengan apa yang ada di otak elo. That is totally okay.  Tapi bukan berarti elo mendadak jadi manusia paling suci dengan modal ngomong astagpiruloh dan ngasih ayat-ayat suci di kolom komentar kemudian seenaknya judging hidup orang. NO WAY!

Karena gue percaya semua orang punya dosa mereka masing-masing, semua manusia bertanggung jawab dengan diri mereka sendiri, jadi ada baiknya untuk menunjuk ke diri sendiri dulu sebelum pointing finger dan teriak-teriak ke orang lain.

You know, just be nice. Have a nice day everyone 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s