Cek Toko Sebelah: Film Komedi Terbaik

maxresdefault (1)

Ernest Prakasa sebagai seorang Sutradara di film Cek Toko Sebelah hadir dengan penyampaian cerita dan eksekusi yang lebih matang dibanding film Ngenest terdahulu. Presentase jokes hit and miss kali ini lebih banyak menghadirkan tawa, meski lagi-lagi dalam beberapa adegan Ernest sepertinya terjebak pada kewajiban untuk menampilkan satu gudang para stand up comedy dengan jokes yang, lagi-lagi, mungkin hanya dimengerti oleh mereka para penonton lama Ernest dan acara Stand Up Comedy.

Sehingga dengan keriuhan itu semua membuat fokus cerita pada karakter-karakter inti pun jadi terabaikan dan berkurang porsinya.

Motivasi workaholic Ernest, proses penolakan tawaran Ayahnya, dan proses pengembangan bisnis warung pun terasa hanya seadanya saja. Meskipun tidak bisa dibilang jelek, namun Ernest sebenarnya bisa lebih jauh lagi mengolah bagian cerita tersebut. Karena dari situ ikatan emosi antara cerita Ernest dengan penontonnya akan lebih dalam terbangun.

Namun dibalik keluputan tersebut, Ernest mengukuhkan dirinya sebagai aktor dan sutradara komedi romantis yang baik.

Paket cerita cinta yang manis dan drama keluarga yang menyentuh dengan pemilihan cast yang tepat membuat cek toko sebelah sebagai kesatuan film yang memang menghibur. Anda akan dibuat tertawa dan menangis dalam film ini.

Kesalahan Ernest pada pembagian tempo cerita di film Ngenest terdahulu diperbaiki dengan baik, setiap babak pada film memiliki porsi yang pas dan transisinya pun lebih masuk akal.

Jadi dalam film ini tidak akan ditemukan keburu-buruan di setengah jam terakhir seperti yang ada di film Ngenest. Semua resolusi masalah diselesaikan dengan tepat oleh Ernest.

Meskipun harus diakui peran Gisel di sini agak mengganggu, dengan akting yang kaku, membuat adegan mereka ketika berantem dan scene terakhir yang harusnya romantis di antara ernest dan gisel terasa plain dan painful to watch. Padahal Ernest sudah melempar umpan yang pas, namun Gisel gagal untuk meresponnya.

Seperti, apa sih motivasi Ernest harus balikan sama karakter cewek macem gini? Pengenalan dan pendalaman tokoh Gisel masih terlalu cetek di film ini. Seperti tempelan yang tidak ada pun tidak masalah.

Andai saja peran Gisel dengan ambisi dan kegalauan dirinya dieksekusi dengan baik, dan adegan curhat Gisel dengan Adinia bisa lebih intens, sudah pasti semua motivasi para karakter di cerita Cek Toko Sebelah saling terhubung satu sama lain.

Tetapi secara keseluruhan film ini sangat menghibur. Penambahan culture keturunan tiong hoa yang memiliki usaha di Indonesia pun hadir dengan smooth dan real. Tidak ada penceramah di sini, film ini hadir sebagai media hiburan untuk mereka yang membeli tiket.

Lewat film Cek Toko Sebelah, Ernest berhasil menghadirkan wajah minoritas dengan visual yang manis dan penceritaan yang jenaka. Menjadikan gap yang selama ini ada pelan-pelan luntur, dan pada akhirnya kita belajar bahwa kita enggak akan melulu mendapatkan apa yang kita mau. Namun kita akan mendapatkan yang terbaik for the sake of greater good.

Sudah pasti ke depannya saya akan menunggu film Ernest berikutnya.

Good job, Ernest!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s