Cerita Tentang Kehidupan Sosial Media

1_YH5NTrbpgIwSKiOznqcOww
Photo credit: Lance Hossein Tagestani, Nadine Klingen, Lode Woltersom, Dionne Cats, Suleiman Alaoui, Wies Hundling, Elsemieke Uijen and Chiara Aerts.

Sebagai netizen ranting retweet dan repost meme-meme tidak berfaedah juga garing namun ku suka, ada beberapa hal yang membuat gue lama-lama khawatir dengan aktivitas internet akhir-akhir ini.

Dengan Facebook membeli Instagram dan akhirnya merubah alogaritma feed Instagram menjadi seperti Facebook, lama kelamaan gue merasa melihat diri gue seperti hidup dalam bubble yang dipilih oleh orang lain untuk gue jalani tiap harinya.

Apa yang gue lihat dan baca setiap kali buka sosial media adalah sesuatu yang sudah terfilter dengan sendirinya oleh satu mesin yang merasa beberapa hal yang gue cuma sekali dua kali ‘like’ dan ‘komentar’ adalah sesuatu yang menjadi interest gue luar dalam. Data-data behavior internet gue terekam dan mesin itu akan memberikan referensi konten-konten yang ‘mereka pikir’ adalah gue banget.

Padahal faktanya yang namanya sesekali bukan berarti itu yang mau gue lihat tiap hari juga kali bung!

Sekarang setiap buka Facebook dan Instagram gue jadi jarang ngeliat orang-orang yang memang dekat sama gue, alih-alih malah orang-orang asing dan beberapa teman yang ga begitu dekat namun karena asas gue pernah like satu dua kali mungkin foto bayi atau suatu aktivitas sosial media mereka dulu banget. Berakibat gue terpaksa jadi tau banget update paling mikroskopik akan hidup mereka. Padahal enggak perlu-perlu amat loh.

Dan impactnya? Gue kehilangan momen dan kabar dari orang-orang yang memang dulu jadi alasan utama gue untuk bikin Facebook. Inner circle gue. Semua itu terkikis karena beberapa dari mereka jarang update sosmed, dan platform-platform macam Facebook dan Twitter berpikir mereka enggak relatable buat gue. Hello…. gue malah penasaran sama yang itu dibanding si xxxxx yang suka pamer bayinya yang baru bisa cebok sendiri.

Terkadang gue pun jadi merasa asing dengan kehidupan sosial media gue.

Tanpa sadar gue mengizinkan hal ini terjadi dalam hidup gue karena gue pun tidak punya kuasa atas akun gue sendiri. Salahnya juga adalah gue yang sudah terlanjur ketergantungan dengan sosial media ini merasa apa yang beredar di dalamnya adalah sesuatu yang lebih penting ketimbang apa yang terjadi di dunia nyata. Gue berperan di dalamnya.

Gue masih inget banget ketika dulu Twitter masih begitu booming dan berpengaruhnya di tahun 2008-2011, gue dan teman-teman kampus yang rajin ngetwit dan rumpi di sosial media pasti akan merasa risih ketika hal yang kita bahas di Twitter kebawa pada ranah dunia nyata dan sehari-hari.

Kita akan geli sendiri ketika ada yang bahas hashtag atau jokes yang kita sering pakai di Twitter. Apa yang terjadi di twitter, stay di twitter kali ah.

Namun setelah enam tahun berlalu, batas antara dunia nyata dan dunia di sosial media jadi sesuatu yang bias.

Bahkan dulu ada anekdot bahwa setiap orang harus punya dua nama, nama asli dan nama akun twitter. Kini persona itu berubah menjadi satu tubuh. Avatar pun menjadi nyata. Internet benar-benar telah menjadikan kita semua warganya mau tidak mau. Secara kasual kita menjadikan internet bagian hidup terpenting dan terprivat yang tak terpisahkan.

Kita bisa lebih ekspresif, berani, bahkan bodoh di sosial media.

Masalah yang bersinggungan di sosial media kini bisa berujung panjang dan pahit di dunia nyata. Meski kadang ada yang berbuah manis, namun di bubble gue sekarang sepanjang apa pun yang gue lihat adalah pertarungan kata-kata kasar dan argumen-argumen yang membuat polusi pikiran. Bikin eneg.

Tiap-tiap orang merasa suara dan pendapatnya adalah yang paling penting dan wajib untuk semua orang tahu. Padahal yang namanya lapisan sosial bakal ada aja gesekan, pasti ada perbedaan. Karena tiap orang memiliki standar mereka sendiri, taste mereka sendiri, it doesn’t mean ketika satu opini elo ditentang oleh sebagian orang itu artinya mereka adalah haters atau ngajak berantem.

Ya mungkin simply karena mereka hidup dengan definisi yang berbeda yang kebetulan aja sekarang berbagi ruang yang sama di internet sama elo. Jadi jangan sewot dan merasa ini rumah aing terserah aing. Karena masalahnya tiap orang yang pakai internet bisa punya akses buat lihat jejak digital elo.

Kejadian yang paling menjengkelkan tentu saja kalau melihat ada orang yang mulai bawa isu SARA dengan ucapan kasar dan merendahkannya itu. Gue yang labil dan drama ini tentu saja kepancing untuk komentar. Ujungnya? Ya, perang bacot.

Percaya deh, di awal-awal pasti sangat sulit untuk menghindari dorongan untuk tidak berkomentar. Pasti gemas ngeliat kebodohan-kebodohan yang berseliweran. Tapi akhirnya gue sadar bahwa meladeni itu semua hanya buang-buang waktu, energi, dan kuota.

Untungnya kini di Facebook sudah ada fitur unfollow namun tetap bisa berteman demi asas masa lalu dia orang yang baik namun kini dia berubah jadi orang yang layak untuk dihindari.

Selain ketiadaan sopan santun di internet yang meresehakan lagi adalah fenomena orang-orang yang terobsesi dengan angka-angka like, followers, dan komentar. Metriks-metriks itu yang akhirnya membuat alogaritma bekerja dan menentukan bahwa hal-hal tertentu menjadi penting dan viral. Terlepas penting tidak pentingnya postingan tersebut.

Padahal secara konten apa yang sebenarnya jadi advokasinya?

Akhirnya, yang menyedihkan adalah semua angka itu kini jadi yang paling matter dalam sebuah kesuksesan seseorang di internet. Mereduksi hal besar menjadi pertanyaan, berapa nanti yang ngelike? Berapa followersnya? Berapa yang bakal reach kontennya?

Angka-angka dan kepopuleran semu itu akhirnya mencungkil sesuatu yang paling penting. Untuk apa konten itu dibuat dan akan berpengaruh seperti apa nantinya? Akankah merubah sesuatu?

Sudah banyak sekali contoh nyata beberapa orang yang melacurkan dirinya demi genapnya kenaikan jumlah angka-angka like dan followers di sosial media mereka. Kita semua diperbudak oleh itu semua.

Kapan terakhir kali bisa ngobrol tanpa semenit dua menit enggak ngeliatin gadget? Kapan terkahir kali bisa makan tanpa harus pusingin nanti make filter foto apa dan pake quotes sok pinter dan nginggris yang mana lagi? Kapan terkahir kali jalan-jalan santai tanpa harus mikirin ganti-ganti baju demi ootd dan benar-benar nikmatin suasana, manusia, dan lingkungan yang disekitar?

Gue tau sosial media juga penting, hence ironisnya gue bahkan dapet duit dan kerja di bidang sosial media. Namun gue sadar, kini sosial media berubah jadi monster yang pelan-pelan makan kewarasan dan kepedulian kita sebagai manusia. Bukan lagi jadi sarana silaturahmi dan cerita-cerita sharing bermakna lagi.

Maka dari itu, lewat gegap gempita dunia internet juag sosial media yang sangat bising akhir-akhir ini. Terkadang gue berfikir, obsesi mencintai diri sendiri yang berlebihan, bibit-bibit fitnah dan kebencian yang sudah terlanjur menggunung dan ditelan mentah-mentah oleh banyak orang, akan seperti apa ya ujungnya nanti?

Apakah ini semua berakhir seperti di salah satu episode epik Black Mirror? Ketika teknologi, internet, dan sosial media menjadi pisau tajam yang tak lagi membantu namun hanya menjadi alat destruktif yang melukai dan menghabisi apa pun  yang tidak seirama dengan tujuannya.

Akankah itu terjadi dalam waktu dekat? Atau yang menakutkan adalah sebenarnya itu semua sudah terjadi dan gue terlambat untuk menyadarinya.

Advertisements

Review Film Wonder: So Goooooood!

Wonder-TWITTER-FB-OG

Setelah film Coco yang menguras air mata dengan lagu Remember Me, di Desember ini ada lagi lho film yang bisa bikin hati yang dingin jadi lumer lagi, in a good way of course. Film itu bernama Wonder diangkat dari novel laris dengan judul yang sama.

Wonder bercerita tentang seorang anak kecil bernama Auggie yang memiliki penyakit bernama “mandibulofacial dysostosis“. Sebuah penyakit yang membuat kondisi wajahnya berbeda dengan anak-anak seumurannya.

Orang tua Auggie sejak dini sudah membuat bubble untuk menjaga Auggie, yaitu berupa home schooling. Namun orang tua Auggie merasa bahwa Auggie perlu keluar dari bubblenya tersebut dengan mulai bersekolah dan bersosialisasi di sekolah umum seperti anak-anak seumuran lainnya.

Turbulensi itu tentu saja membuat jungkir balik dunia Auggie dan keluarganya.

Dapatkan Auggie bertahan di antara anak-anak lainnya dengan kondisi Auggie yang seperti itu?

Dari sana sudah tahu dong akan seperti apa dramanya. Meski jalan ceritanya sudah jelas arahnya, penyajian film Wonder lah yang jadi keunggulannya.

Wonder menghadirkan kisah dan suara sendiri dari masing-masing karakter dalam film tersebut. Semua kepedihan dan pergolakan batin tiap-tiap karakter dibredel satu persatu untuk memberikan alasan sebab-akibat dalam tiap-tiap tindakan mereka di film tersebut.

Film Wonder begitu hangat dalam presentasinya, pasti kamu akan merasakan sesaknya dada kamu saat menyaksikan bagaimana masing-masing orang yang dulu membully Auggie berbalik arah membela dirinya.

Atau tentang bagaimana ketulusan hati seorang anak kecil yang mau menemani Auggie makan siang tanpa alasan apa pun.

Kisah-kisah dalam film Wonder mengajarkan bahwa jika ada dua pilihan di antara menjadi benar dan menjadi baik, pilihlah menjadi si baik. Karena kita tidak tahu bahwa satu kebaikan dari diri kita akan membawa kebahagian untuk seseorang.

8e43277d39528afd10daedf8dd93a037--fun-house-th-grades

Kisah-kisah karakter Wonder memang se-klise itu; kakak yang tidak diperhatikan orang tua karena ada si adik yang butuh ekstra penjagaan, sahabat yang berubah karena popularitas di sekolah, juga lika-liku pertemanan khas anak kecil yang dibumbui rasa kecewa.

Tapi sekali lagi, Wonder membuatnya menjadi sangat menarik karena cerita di sana dibuat begitu manusia dan dekat dengan penontonnya. Maka haru biru dan kehangatan cerita di akhir film dapat terhantarkan dengan sempurna.

Film Wonder pun tidak melulu tentang drama Auggie saja, ada gambaran besar yang perlu kita bahas lebih dalam selepas keluar dari pintu bioskop. Yaitu tentang bullying. Bullying is not cool. Tapi seberapa banyak dari kita yang mau stand up dengan isu tersebut. Entah saat kita menjadi si korban atau pun saksi di dalamnya.

Jelas sekali film ini mengargumentasikan hal tersebut. Tidak ada satu orang pun yang berhak untuk merendahkan satu orang lainnya. Dan yang kerennya lagi, stakeholder di sekolah dalam film Wonder digambarkan sebagai support system yang siap memberantas bullying itu sendiri.

Menurut gue hal tersebut menjadi tambahan konten yang mendidik dalam film Wonder.

Kita semua pun dapat melihat bahwa Wonder ingin mengingatkan kita bahwa hal terbaik yang dapat dilakukan sebagai manusia adalah menerima diri kita sendiri. Apa pun konteksnya. Sejelek apa pun omongan orang tentang fisik dan sesuatu yang bersifat dari sananya, mau tak mau kita berdamai dengan diri kita. Karena jika terus nunduk dan malu dengan apa yang kita punya, semuanya ga ada ujungnya say.

Pasti ada aja yang kurang. Jadi ya sudah aja lah, elo yang harus jadi orang pertama yang jatuh cinta sama diri elo sendiri. Stand up and fight for yourself!

Tapi lain cerita ya kalau emang sifat elo nyebelin dan ganggu orang-orang ya elo perlu berubah dong.

Anyway, karakter favorit gue adalah Jack Will.

Screen Shot 2017-12-13 at 1.17.04 PM

Selain kiyut, dia pun memiliki peringai yang lovable banget (gedenya calon-calon cakep sih ini). Pun akting anak-anak kecil di film ini bagus-bagus banget. Jadi berasa pengen jadi anak kecil lagi terus main sama Auggie, Summer, dan Jack Will.

Scorenya: 5/5. Jangan lupa bawa tisu saat menonton.

 

Figuran Jakarta Punya Podcast!

Berawal dari kegigihan gue untuk membuat brand sendiri bernama Figuran Jakarta, setahun yang lalu akhirnya gue membuat blog ini yang mana niat awalnya adalah mengisinya dengan cerita-cerita curhatan dari para teman-teman perantauan yang tinggal di Jakarta beserta lika-liku dan dramanya.

Nyatanya, ternyata teman gue ga banyak-banyak amat juga dan curhatannya itu-itu aja. Jadi jaranglah gue update blog ini. Tapi sebenarnya gue males aja sih. Haha. Jadilah blog ini cuma gue isi dengan review-review film ala ala saja.

Kemudian di suatu malam yang dingin karena hujan yang tak kunjung reda bertemulah gue dengan Kaka Nat, Bangkit, dan Epen yang randomly berteduh di sebuah coffee shop sepi namun nyaman di bilangan Kemang.

Dari obrolan ngalur ngidul tersebut akhirnya kami memutuskan untuk mendokumentasikan obrolan halu ini. Isu yang dibahas tentu saja tentang drama kehidupan para buruh kerah putih perantauan di Jakarta bagaimana bisa bertahan hidup dari bulan ke bulan.

Kami juga bercerita bagaimana akhirnya kami datang ke Ibu Kota ini yang katanya lebih kejam dari Presiden Trump. Semua kami ceritakan secara nyablak dan tak beraturan. Lebih banyak bersenda gurau dan tertawa riang dan lupa apa yang kami omongin sih.

Ya namanya juga buruh kurang hiburan ye kan. Ada yang lucu dikit kita ketawain aja lah.

Kemudian juga karena dari kami semua ga ada yang cakep dan bisa ngedit video, maka channel soundcloud jadi pilihan kami untuk merekam obrolan kami, soalnya pendokumentasian mudah. Modal ngerekam di handphone saja semuanya beres.

Dan di hari Kamis tanggal 07 Desember 2017, resmilah kami membuat seri podcast #FiguranJakarta tentang cerita manis, asam, asin, dan kepahitan-pahitan akan dunia perburuhan serta drama kumbara di dalamnya.

Siapa tau cerita-cerita kami dapat menghibur atau bikin kesel, ya sudah aja lah, namanya juga usaha. Tapi tetep dengerin ya please..

Jadi jangan lupa like, comment, dan subscribe (padahal gue ga tau juga cara kerja soundcloud tapi pengen ngomong gini aje).

Sampai ketemu di podcast-podcast halu lainnya.

Wassalam!

PODCASTNYA DI MARIH LOH BISA DIDENGER PEMIRSA YANG BUDIMAN!

Review Film Coco: Remember Me

Pixar-Coco-2017-Movie-1509202144-1509202146

Cuma ada satu kata yang menggambarkan film ini: BAGUS BANGET! Eh dua kata deng.

Gue sedih loh pas nonton film ini, mungkin karena tema film keluarga adalah kelemahan gue. Apalagi kalau karakter utamanya anak kecil. Ai cry dong pas doi nyanyiin lagu remember me buat mama coco. Sampai orang yang disamping gue ngasih tisu buat gue aja. Sad abis.

Lagu remember me juga kacau sih enak banget, gue udah dengerin lima hari berturut-turut masih belom bosen-bosen. Anaknya emang obsesif impulsif kak.

Tapi asli ya Pixar tuh emang jagoan banget bikin film yang tear jerking gini. Di Toy Stories 3 ai cry, Inside Out ai cry juga sih.

Memang kebaca sih pattern cerita film Coco, ketebak banget bahwa si kakek yang asli pasti bukan si penyanyi beken itu. Tapi the way mereka bercerita tuh yang bikin baper. Ditambah lagu-lagu yang mengisi scene-scene dengan indah. Komplit sudahlah.

Tapi buat gue yang paling sedih dari film ini tuh lagunya sih. Ya si Remember Me ini. Ini kan inti dari semua narasi film di dalamnya, ketika bokapnya si Mamah Coco cabut buat ngejar mimpi dan dia cuma minta satu ke anaknya untuk mengenang dia. Remember Me.

Fak! Ai cry lagi.

Review Film Night Bus – Perjalanan Mencekam Menuju Sampar

Night_Bus_film

Night Bus muncul sebagai film terbaik FFI 2017, ditengah gegap gempita film Posesif, Marlina, dan Pengabdi Setan di kalangan penonton film Indonesia seketika Night Bus muncul dengan humblenya dan memenangkan kategori prestisius tersebut.

Karena penasaran film Night Bus pun diputar ulang di bioskop-bioskop. Catat, diputar ulang! Karena penonton Indonesia saat itu masih sedikit mengetahui film ini sebelumnya.

Dan sebagai film terbaik yang mengalahkan nominator-nominator lainnya, harus diakui Night Bus memang menang dengan telak dalam segala aspek penilaian.

Menurut saya, dari segi cerita, pemain, dan eksekusinya Night Bus menjadi film anomali yang mendobrak mainstream film Indonesia yang masih mengangkat tema cinta yang itu-itu saja.

Film Night Bus jenis tipe film yang bisa ditonton oleh banyak orang dan message akan film ini pun begitu kuat.

Narasi yang ditawarkan film Night Bus juga terasa unggul dan dramatis jika dibandingkan dengan cerita komedi keluarga, remake film hantu, atau biopik tanpa makna yang penggarapannya itu itu saja.

Lawan terberat memang Posesif, isu kekerasan dalam hubungan pacaran yang dibalut dengan eksekusi sekelas Edwin membuat kontras yang menggiring Night Bus hadir dengan isu yang lebih lokal yang mungkin menjadi pertimbangan para juri untuk memenangkannya. Karena pada dasarnya tidak banyak yang mengangkat krisis keamanan di Aceh lewat sebuah film.

Membahas soal filmnya, Night Bus memiliki premis yang solid. Perjalanan berbahaya menuju Sampar menjadi sajian yang mencekam sepanjang dua jam lebih. Dan memang di sejam terakhir film berjalan, bus yang ditumpangi yang melewati pos demi pos selalu diisi dengan situasi terjebak yang berakhir tragis.

Kesusahan demi kesusahan hadir untuk mematikan niat para penumpang, namun mereka tetap memilih untuk terus berjalan.

Ditambah lagi akting dari para pemainnya pun kelas wahid punya. Ibarat konser, para pemerannya memiliki suara-suara sendiri yang memperkaya harmonisasi film ini. Kedalaman karakter dan background masing-masing karakter kental sekali terasa. Mungkin kecuali si pemeran anggota NGO aneh itu sih yang tiba-tiba muncul, buat saya kurang meyakinkan untuk hadir dalam cerita di dalamnya.

Yang menjadi kekuatan film Night Bus tentu saja cerita dan pergerakan plot yang berjalan cepat dengan polemiknya sendiri. Film ini untungnya tidak terjebak di dikotomi baik dan buruk. Yang terpenting, para penumpang sampai dengan selamat.

Meskipun plot twist diakhir masih terasa politis dan maksa sih. Padahal jalinan cerita selama tiga per empat awal sudah dibangun dengan mencekam dan dramatis. Namun sayangnya diakhiri dengan ending yang flat.

Another thing yang mengganggu adalah editing CGI film ini yang terlihat sekali tidak rapi. Meski berkali-kali saya yakinkan diri saya bahwa inti cerita lebih penting, namun tak ayal dibeberapa scene editing CGInya benar-benar mengaburkan makna keaslian adegan-adegan tersebut. Terlebih dibeberapa adegan awal di dalam bus yang ya allah, overlay antara background dan pemainnya ketimpah banget.

Scoringnya pun sedikit mengganggu sih. Niatnya mungkin mau buat penonton tegang, namun karena sayangnya terlalu banyak repetisi adegan yang menggunakan scroring tersebut akhirnya malah tegangnya hilang dan mirip adegan sinteron.

Dibalik itu semua, Night Bus masih layak untuk ditonton di bioskop. Pengalaman akan perjalanan para penumpang menuju Sampan adalah realita lain di pelosok daerah Indonesia yang perlu diketahui.

Bahwa keadilan untuk berjalan dan berkendara dengan selamat masih menjadi suatu privilege. Dan pesan yang paling kuat adalah, untuk siapa sebenarnya perang itu terjadi?

Karena seperti slogan film Night Bus, konflik tidak memilih korbannya.

Mari ke bioskop TIM dan Plaza Senayan untuk menyaksikan film apik yang belum pernah ada di Indonesia ini. Selamat menonton!

Pengamatan Sotoy:  Yang jadi nenek-nenek di film ini sebenarnya bisa banget mengalahkan Puteri di Posesif loh.