Dari Rental CD Sampai ke Jennifer Lopez

Untuk seorang anak yang tinggal dan tumbuh di daerah nanggung bernama Cibinong dan enggak punya cukup uang jajan, akses untuk mendapatkan hiburan itu terasa lumayan sulit dan kalau pun tersedia itu juga harus menempuh jarak yang lumayan banget.

Dulu saat masih SMA di tahun 2005 sampai 2008, hasrat untuk menonton film dan nonton konser itu lagi tinggi-tingginya. Meski saat itu media sosial baru mentok di Friendster dan IMRC dan belum bisa pamer apa-apa karena handphone juga masih poliponik. Tapi ya umur-umur segitu ya kan, rasanya pengen mingle dan tampil aja.

Screen Shot 2018-07-23 at 17.50.17
Modal update lagu-lagu terkini karena ada fitur radionya. Dulu berasa asik sendiri aja karena sok bisa denger radio sambil jalan ke mana-mana.

Tingginya keinginan gue pun harus dihadapkan pada kenyataan bahwa untuk pergi nonton Pensi kudu banget ke Jakarta. Dulu tuh berasa jutaan kilo jauhnya kalau mau ke Jakarta plus gue engga tau jalan. Kalau maksain, nyasar yang ada.

Dan kalau mau nonton ke bioskop harus pergi ke Bogor Kota yang mana trayek angkotnya dari Cibinong mentok cuma sampai di Jambu Dua aja. Jadilah jarak menjadi tantangan dan hambatan buat gue.

Mohon maap, harap dicatat bahwa di tahun tersebut masih belum ada ojek online. Transportasi yang ada cuma angkot dan bus yang wasalam banget deh. Tapi demi gaya dan up to date, dipaksa-paksain aja dong ke Bogor naik angkot berkali-kali cuma buat lihat ciuman Shandy Aulia sama Samuel Rizal di film Apa Artinya Cinta.

Pilihan bioskop di Bogor saat itu mulai dari bisokop Galaksi (Tajur), Mall Elos aka Eka Lokasari (Sukasari) dan Dewi Sartika (Biasa disebut DS, lokasi di Pasar Anyar). Atau kalau mau jauhan dikit dan harga tiket lebih murah bisa ke daerah Depok, yang kalau enggak salah dulu cuma ada di Detos (Depok Town Square).

Berarti untuk sampai ke bioskop dari Cibinong gue harus ngelanjutin perjalanan berikutnya dari Jambu Dua naik angkot trayek baru lagi.

Nungguin lagi deh abangnya ngetem. Duh, kebayang kan tuh berapa tahun cahaya yang harus dihabiskan demi nyampe ke bioskop.

Screen Shot 2018-07-23 at 17.30.19
Angkot “SEXY” (angkot yang ada tempelan stiker sexy) adalah angkot andalan, karena komplit ada sound sytem dan lebih bersih. Favorit deh.

Makanya asli gue suka gedeg banget kalau ke bioskop terus film yang ditonton tuh jelek. Duh, KZL.

Soalnya coy pengorbanan gue buat nonton ngabisin waktu perjalanan dua-tiga jam di jalan aja neh. Belum lagi ada bonus adegan nyium semriwing wewangian ketek orang-orang yang beradu di hidung.

Udah deh bubar jalan semua kekecean modal minyak wangi gatsby yang disemprot sana sini. Semua berubah jadi paduan keringet matahari dan besi angkot.

Tapi gue percaya Tuhan enggak bakal ngasih ujian ke umat yang enggak bisa mereka jalani. Lalu gue bertemanlah dengan Jeje, dari doi gue diberikan solusi praktis untuk memenuhi tingginya kebutuhan gue menonton film.

Yaitu dengan menyewa film ke rental CD. Saat itu di Cibinong ada dua tempat rental CD film.

Anyway, jadi life before internet, netflix, torrent dan Indo xxi merajarela seperti sekarang yang membuat nonton film jadi gampang banget. Rental film itu dulu semacam getaway buat nikmatin film dari yang jadul sampai yang terbaru (hitungan terbarunya adalah setelah 3 bulan film itu turun layar di bioskop) dalam bentuk CD.

Di daerah Cikaret ada yang namanya Aster Disc. Dia bangunannya ruko dua lantai dan pilihan filmnya lebih yang artsy dan kebanyakan adalah pemenang-pemenang Oscar gitu. Terus ada Ultra Disc, lokasinya deket SMA gue dulu di daerah Ciriung. Film-film di Ultra Disc lebih up to date dari Aster Disc.

 

Jadi, enggak perlu lagi deh jalan jauh-jauh ke Bogor atau Depok. Akhirnya buat nonton film gue cukup ke Cikaret atau Ciriung (yang mana cuma 10 menit naik motor), di sana ada ratusan judul film yang udah menanti buat disewa.

Nah dari history film-film yang gue pinjem, lama kelamaan kebentuk interest genre film yang gue suka. Yaitu di romantic comedy. Kisah-kisah unyu ala-ala FTV yang ceritanya berfokus pada percintaan cewek dan cowok yang enggak sengaja ketemu lewat adegan ketabrak dan akhirnya mereka kenalan deh, turns out salah satu dari mereka tajir. Ada bumby drama sana sini tapi pada akhirnya mereka live happily ever after.

Saat itu cerita-cerita macem gitu merupakan hiburan yang menyenangkan buat sobat miskin macem gue buat ngayal babu.

Yang menarik lagi dari rental-rental film itu, penjaganya tau banget soal film. Dari Mbaknya gue akhirnya bisa berkenalan dengan film-film Jennifer Lopez. Si seksi yang hitz banget di MTV saat itu lewat lagu If You Had My Love, Love Don’t Cost a Thing, dan No Me Ames ternyata punya film-film yang asik buat ditonton.

Akting Jennifer Lopez yang selow tapi asik dan cerita filmnya yang udahlah enggak usah didebat banget, karena yang memang too good to be true. Bisa banget ditonton di malam minggu kelabu buat jadi obat haha hihi ber-aw aw romantis ringan baik sendiri atau nonton bersama sobat-sobat jomblo lainnya.

Berikut gue buat daftar lima film doi yang paling asoy:

1. Maid in Manhattan (2002)

Ini ceritanya udah halu banget. Pegawai hotel yang akhirnya pacaran sama tamu tajirnya. Ya bukannya enggak mungkin, tapi peluang untuk terjadi di dunia nyata kan kecil ya.

Tapi di antara semua film romantic comedy Jennifer Lopez, ini yang paling gue suka. Mulai dari soundtracknya yang kacau enak-enak banget, sukses mengisi mood film dari yang happy sampai ke sedih. Terus duet akting Jennifer Lopez dan si Voldemort berasa nyata banget.

Asli, sedih beneran gue pas si Jennifer Lopez ketawan ngebohong dan galau di kereta pas pulang kerja.

Mana ditambah ada lagu Norah Jones, don’t know why diputer, ibarat luka udah perih dipeperin jeruk nipis. Nyes…… perih tsay.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.12.43 AM

Jennifer Lopez di film ini super cantik banget dengan balutan gaun nudenya. Effortless aja bentukannya. Pokoknya dia jago banget deh meng-embody peran-peran perempuan susah yang bisa dikasihani penonton dan digebet orang-orang kaya. Macem gold digger tapi lebih alus gitu mainnya.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.15.05 AM

Ya tapi mohon maap ya, Jennifer Lopez enggak didandanin juga tetep cantik aja tuh.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.35.21 AM

2. The Wedding Planner (2001)

Nah, kalau film yang ini lebih ngeselin lagi. Premisnya tentang wedding planner yang akhirnya nikah sama suami kliennya.

Lah brengsek banget kan ya.

Tapi ya enggak dibuat ala-ala pelakor gitu. Doi berdua ketemu sebelum si cowok tau kalau si Jennifer Lopez adalah wedding planner pernikahan doi.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.15.50 AM

Untuk segi cerita, film ini paling lambat pergerakannya, enggak sedinamis dan semenarik film-film romantic comedy Jennifer Lopez lainnya. Tapi akting-akting aktor yang ada di sini juara semua.

Adegan meet cute atau ketemuan antara Jennifer Lopez dan Matthew McConaughey cukup halu sih. Di situ digambarin Jennifer Lopez lebih milih sepatu Gucci barunya dibanding nyawanya. Untung banget kan di sana ada dokter tulang yang ganteng yang bantu doi.

What a coincidence.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.16.06 AM

3. Monster in Law (2005)

Nah menurut gue di antara semua film Jennifer Lopez yang gue tonton, film Monster in Law itu paling kocak. Asli seru abis ngeliat perang dingin antara mertua dan menatu yang dimainkan begitu apik oleh Jane Fonda.

Seru banget ini filmnya. Meski romantisnya cuma tempelan aja ya. Karena karakter cowoknya kayak enggak penting gitu. Cuma hadir sekali dua kali. Yang bikin seru film ini ya kegilaan mertuanya yang lagi krisis kehidupan yang udah enggak laku di pertelevisian dan harus menghadapi anak kesayangannya mau nikah sama perempuan muda yang pekerjaannya cuma penjaga anjing.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.17.29 AM

Terus ngana tau Jennifer Lopez sama cowoknya ketemuannya gimana?

Enggak sengaja ngeliat di pantai terus tabrakan di Starbucks. Terus abis itu mereka jadi sering ketemuan secara enggak sengaja gitu.

Life is so easy ya?

Screen Shot 2018-07-23 at 16.11.02.png

4. Shall We Dance? (2004)

Film yang diadaptasi dari film Jepang dengan judul yang sama, Shall We Dance adalah sebuah film yang manis banget. Meski karakter Jennifer Lopez dan Richard Gere tidak berakhir jadian (yang mana membuat film ini lebih manis lagi) tapi cerita di film ini disampaikan dengan lebih matang dan seksi.

Kombinasi kegundahan pria paruh baya dan kekuatan karakter Jennifer Lopez yang dimunculkan lewat gerakan dance doi yang gokil banget bikin elo akan tersedot dan berdoa buat mereka agar menang di dance competition yang mereka incar.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.17.00 AM

5. The Back Up Plan (2010)

Kalau film yang ini udah di era download. Tapi tetap gue masukin karena ceritanya memang kocak banget. Meski lagi-lagi, jangan terlalu serius untuk memasukan logika pada setiap adegan di film ini. Karena balik lagi ya filmnya enak buat halu-haluan aja.

Jennifer Lopez yang sedang hamil di film ini digambarkan dengan begitu kocak karena dia harus mengalami fase naik turun hormon yang bikin sekuens-sekuens di film The Back Up Plan jadi lucu banget.

Screen Shot 2018-07-22 at 2.18.39 AM

Memang sih film dengan genre romantic comedy itu terkadang formulanya hit and miss. Tapi di kelima film Jennifer Lopez yang ini doi aktingnya enggak asal dan ngotot pengen tampil bagus sendirian. Doi bisa ngeblend banget sama aktor-aktor yang lain. Tektoknya dapet.

Kebayang sih mungkin pas dari awal si Jennifer Lopez udah di brief sama sutradaranya buat pembawaannya lebih asik dan lovable. Karena toh memang film doi bukan buat Oscar material. Tapi ngejar dapet penonton banyak. Dan tanpa diragukan lagi Jennifer Lopez bisa ngasih itu semua dengan begitu baik.

Selamat menonton!

 

Advertisements

Perjalanan Membaca Novel Aroma Karsa (Mungkin Spoiler Sedikit)

Sebelum menulis postingan blog ini, secara personal aku sudah meminta izin ke Mak Suri aka Dewi Lestari, duluan lho!

dee

*Sok akrab, dasar caper!*

Jadi, di suatu hari yang biasa-biasa saja saat tagihan kartu kredit masih belum lunas, juga berat badan yang enggak mau turun-turun, dan percintaan yang masih sekering sepuluh tahun yang lalu.

Tepatnya sepuluh detik setelah selesai kepoin kehidupan si doi di Instagram yang sudah happy dengan orang lain, dan setelah bergumam kasar dalam hati (panjang banget intronya, mohon maaf), aku melihat satu postingan yang membuat hatiku gemetar persis seperti nama acara deterjen saat aku kecil dulu.

DAG-DIG-DUG-DER (Enggak Pakai Daia ya, saya tim Rinso).

Repeat after me, DEWI FUCKING LESTARI MAU NERBITIN BUKU BARU!

YASZ, BITCH!

BUKU BARU!

Happy-dance

Buku baru tersebut berjudul: Aroma Karsa.

Lalu dengan kegigihan yang tinggi sama seperti saat ngepoin si doi waktu pertama kali, aku buka seluruh akses jejaring media sosial yang ada di muka bumi ini untuk mencari tahu bagaimana mendapatkan buku tersebut.

Kemudian setelah dengan khidmat membaca persyaratannya, dan beberapa jam menonton satu dua episode Orange is The New Black, ternyata baru aku sadari langkah-langkahnya bukan main ribetnya pemirsa yang budimen. Terlebih operasional websitenya masih sering down.

Yang paling bikin kejang-kejang gemes adalah, Dewi Lestari berencana menerbitkan buku terbarunya ini melalui versi digital dalam bentuk cerbung (cerita bersambung) pula.

Dalam hati aku ngebatin, APA-APAAN INI? CUKUP SUDAH DIGANTUNG SAMA SI DOI MASA IYA HARUS DIGANTUNGIN DEWI LESTARI JUGA? MANEH MASOKIS HAH?

meme-Qasidah-4

Tapi, tidak sampai lima menit berfikir aku tetap mengklik enter dan submit uang 77 ribu untuk menjadi bagian dari orang-orang pertama yang akan membaca buku Dewi Lestari ini. Bhihihik.

here-just-take

#anaknyalemah atau entah memang #masokissejati ~~~ ku sudah tidak dapat membedakannya akhir-akhir ini.

Lanjut! (kebanyakan curhat nyelipnya nih penulisnya)

Maka setelah melewati drama; kok aku mau submit ga bisa kak? kok aku ga dapet email konfirmasi? kok aku ga dimasukin grup di Facebook? kok si dia makin dingin sikapnya ke aku? kok….. dan banyak kok yang lain.

Aku resmi menjadi bagian dari Tribe Aroma Karsa di Facebook.

Screen Shot 2018-02-05 at 6.54.28 PM

HAHAHAHA MEMANG ENAK KALIAN GA IKUT GRUP KECE INI!

Happy_gif

Aku kasih tau ya kenapa ikut Tribe Aroma Karsa Dewi Lestari merupakan hal terbaik di hidupku sepanjang 2018 ini:

  • Misi Dewi Lestari untuk menghidupkan kembali greget dan nuansa bercerita lewat cerita bersambung seperti masa mudanya dulu ternyata berhasil. Saya dan enam ratus orang lainnya yang tergabung di grup Facebook tersebut jadi uring-uringan menunggu hari Senin dan Kamis. Wah, kacau deh! Di setiap part cerita, pasti Dewi Lestari motong ceritanya pas klimaks-klimaksnya dan bikin kita yang baca penasaran banget. Ibaratnya nih, ditinggalin pacar yang lagi-lagi sayangnya tanpa alasan. Bikin penasaran banget kan?

tenor (1)

*aku Aries yang sensitif, sok kuat padahal anaknya gampang cry cry*

  • Terus, ruang interaksi di grup Facebook Aroma Karsa benar-benar kemewahan tersendiri. Karena di sana saya dan teman-teman yang lain bisa ngobrol LANGSUNG dengan DEWI LESTARI. GILE, SETIAP KOMEN DIBALAS BELIAU DENGAN TULUS! Enggak terbayang harga berapa yang bisa menggambarkan pengalaman tersebut! Aku loh si sobat miskin ranting Cibinong bisa ngobrol sama penulis Idolaku dari zaman SMP dulu.

tenor

  • Orang-orang di grupnya juga seru-seru. Mereka masing-masing asik dan ngotot sendiri dengan memberikan reaksi mereka tiap kali selesai membaca part demi part yang dikirim tiap Senin dan Kamis. Topik yang paling laku adalah mengkhayal siapa saja aktor yang cocok untuk memerankan karakter-karakter di novel Aroma Karsa. Udah deh, bisa debat macem Pilkada Jakarta taun lalu. Haha.
  • Yang paling kocak lagi, setiap part cerita berkisar sekitar 50-60 halaman. Sering banget aku dan teman-teman abuse scroll ke bawah berharap akan ada halaman tambahan. Yang mana tentu saja itu enggak ada. Memang kamu pikir di hidup ini semua hal yang kamu inginkan bisa kamu miliki, Mantili?

Dan yang paling ngeselin adalah tiap kali Dewi Lestari dan suaminya teasing kami saat jeda panjang menunggu Senin dan Kamis. Mereka kode-kodean aja gitu dengan kasualnya.

Teh Dewi dan Mas Reza yang kalian lakukan itu…..

Screen Shot 2018-02-05 at 7.07.59 PM

Kalian pasti penasaran kan Aroma Karsa itu tentang apa?

Jadi in general, kisah Aroma Karsa mengenai petualangan mencari bebauan terbaik di dunia ini. Karena ceritanya masih on going, jadi belum terlihat sebenarnya gerakan narasinya mau dibawa ke mana. Tapi yang jelas, bukan Dewi Lestari namanya jika tidak melahirkan karakter-karakter yang dapat mengikat para pembacanya.

Bahkan dari paragraf pertama Aroma Karsa, Dewi Lestari menyihir para pembacanya masuk ke dalam semesta penuh misteri sebuah keluarga elit yang hanya dibagi berdasarkan misi rahasia.

Ada Jati dan Sumu yang menjadi Idola para kaum halu di Grup. Mereka tuh…. ah rahasia ah. Hahaha.

Makanya ikut PO-nya gelombang ke dua saja untuk ikut Tribe Aroma Karsa.

Screen Shot 2018-02-05 at 7.16.16 PM

Kurang lebih katanya akan ada 18 part dari Aroma Karsa ini, saat tulisan ini dinaikkan aku lagi baca part yang ke-6. Masih belum ketinggalan banyak kok!

Maka teman-teman sejawat sekalian yang sudah tergabung di grup gelombang pertama, ada baiknya kita rapatkan barisan, berpegangan tangan erat dan masing-masing saling menguatkan diri selama menjadi #PejuangSeninKamis!

DSW3bcKVQAAFNq4

Kurang lebih pengalaman seperti itu yang bisa aku ceritakan saat mengikuti Tribe Aroma Karsa. Membuat hari Senin dan Kamis aku menjadi lebih seru dan juga menjadi kecut penasaran lewat kekuatan bercerita Dewi Lestari.

Sampai berjumpa di grup Aroma Karsa!

Mari membaui cerita selanjutnya bersama-sama!

Anyway, ini Jati dan Suma versi aku:

jati suma

27

happy_birthday

Hari ini saya berulang tahun. Ke dua puluh tujuh. Angka yang menarik. Karena saya selalu menganggap diri saya akan selalu terjebak pada angka dua puluhan awal dan tidak akan bergerak ke mana-mana, karena I don’t know, I feel forever young (masih tinggal dengan orang tua, lajang, tanpa tanggung jawab pada apa pun selain diri sendri dan belum pernah mencuci dan menggosok baju sendiri. I know, malu-maluin banget).

Lalu menuju pergantian umur, yang saya lakukan ternyata bukan membuat daftar doa dan keinginan yang belum tercapai seperti saat tahun-tahun sebelumnya, melainkan dengan seksama saya membuat daftar restoran mana yang memberikan makanan gratis untuk promo ulang tahun.

Yeah, right, food before everything.

Banyak perubahan dalam hidup, saya banyak belajar, namun terkadang masih sering banyak buat salah sih. Tapi ya sudahlah, namanya juga hidup. Enggak ada yang sempurna. Cuma Dian Sastro dan Habib Rizieq yang bisa jadi sempurna.

Tapi, entahlah, ulang tahun ke dua puluh tujuh tahun saya masih sama seperti ulang tahun ulang tahun saya sebelumnya. Saya melewati dan merayakannya sendirian. Hanya beberapa orang (yang mana dua orang saja; Wulan dan Dita) yang notice bahwa saya berulang tahun dan agaknya mereka berfikir perlu untuk mengucapkan selamat pada saya.

Jika dulu saya masih memiliki teman-teman terdekat yang masih rela meluangkan waktunya untuk sekadar menelfon dan menghanturkan doa. Sekarang saya harus terima mereka sedang tertidur lelap dengan suami di samping mereka saat jam dua belas malam berganti.

Semuanya berubah dan saya makin berkompromi dengan itu semua. Terutama pada kenyataan-kenyataan bahwa; bumi itu bulat dan tidak akan menjadi datar selain jika kiamat datang; sushi masih makanan terenak; dan serial Friends itu lucu banget. (Dan, yeah, harus lunasin tagihan kartu kredit tahun ini).

Tapi selebihnya ya saya senang-senang aja sih dengan apa yang saya punya sekarang. Dulu saya selalu berdoa untuk hal-hal yang saya miliki saat ini. Dan setelah ada, sudah seharusnya tugas saya mensyukurinya. Bukan lagi banyak meminta. Karena jika terus meminta, takutnya saya tidak pernah sadar dengan apa yang sudah saya raih dengan berdarah-darah. (Beneran, saya beberapa tahun terakhir kena ambien, feses saya berdarah, literally).

Saya juga sudah mulai enjoy dengan pekerjaan saya yang sekarang, yang selalu makan siang sendirian dan enggak pernah ngomong itu. Hampir setahun dan saya makin nunggu-nunggu kapan THR ditransfer ke rekening saya.

Mimpi saya pun jadi enggak muluk-muluk seperti tahun kemarin, at least saya sudah mencoba. Dan, yeah, gagal semua. Kurus enggak, jadi vlogger enggak, bikin youtube channel barengan juga gagal, nulis novel enggak jalan-jalan. Auk ah!

Tapi, saya langganan fitnes lagi sih, terus masih suka nulis-nulis outline novel, tapi kalau buat vlog dan sebangsanya sih memang sudah enggak ada harapan ya.

Dunia romansa saya pun masih kering aja, tidak seperti tahun lalu, masih ada si eye candy. Tahun ini total saya cuma berkomitmen dengan facebook dashboard, excel report, netflix dan makanan.

Tapi, yeah, saya masih beruntung toh, masih diberikan sehat jasmani dan rezeki sama Yang Maha Esa. Semua keluarga masih lengkap, masih ada rumah yang nyaman untuk ditiduri, kerjaan yang masih bisa buat bantu-bantu sekolah adik, dan kelengkapan organ tubuh yang lain.

Seharusnya itu lebih dari cukup.

Mungkin dua puluh tujuh dalam hidup saya adalah tentang duduk tenang dan diam sejenak, lalu mensyukuri yang masih bertahan dan setia di hidup saya.

Now, let me spend my time wisely with my books, tv series and foods.

Then, I think I’m just doing fine with my life.

A Day with Dewi Lestari

Sabtu kemarin, tanggal satu april dua ribu tujuh belas tepatnya di jam dua siang, setelah telat dua jam datang ke sebuah seminar di Galeri Nasional, dengan terburu-buru saya menghampiri deretan bangku depan di mana teman saya sudah menunggu dengan memberikan tampang sebal.

Setelah meminta maaf, saya langsung memfokuskan diri pada tiga perempuan yang ada di panggung depan. Penampakannya adalah: pencahayaan yang buruk, banner acara yang terlalu kecil dengan design yang tidak mematuhi tata warna dan prinsip keterbacaan (bagaimana bisa seseorang membuat sebuah spanduk dengan dasar warna merah cenderung gelap dan menimpanya dengan tulisan berwarna hitam? Well, terima kasih, we can’t see your words for sure), lalu dengan kesalahan teknis mikrofon yang sangat menggangu, yang tidak bisa berhenti mengeluarkan suara dengungan keras dan tajam, akhirnya secara resmi semua ke clumsy-an itu menandakan acara talkshow sudah dimulai.

Sang moderator, perempuan muda pemenang debat nasional yang sepertinya tidak berbakat menjadi seorang moderator, karena dia terlalu terburu-buru dalam menyampaikan tiap resolusi diskusi dengan aksentuasi yang kelewat grenyek- tau kan ketika seseorang tidak memiliki dinamika rendah tingginya volume suara dan intensitas suara yang terlalu nyaring, jenis suara yang membut setiap ucapannya terdengar seperti orang marah-marah. Tidak ada kelunakan di dalamnya, dan sangat tidak bisa dinikmati. Girl, for sure you should stay on debate.

Dan yang membuat saya rolling eyes adalah dia tidak berusaha untuk menyebut kedua nama pembicaranya dengan nama asli, dia memilih untuk memanggil mereka dengan sebutan mba-mba sekalian. To be honest for me is so disturbing, sorry. Tapi sesekali ada lah beberapa momen di mana saya terpana dengan beberapa pemilihan kata-katanya. Seperti saat dia mau mengajak para hadirin untuk bertanya dan dia mengucapkan kata-kata yang kurang lebih, saya tidak akan membiarkan tiap-tiap pertanyaan anda mendingin sendiri. Damn gurl! But I love her confidence actually, all my shitty comments just because I was really really annoy about the way she deliver her words toward the speakers. Just being honest here.

Dibalik semua deksripsi judes saya, saya cuma mau bilang bahwa di antara ketiga orang yang ada di panggung tersebut ada seorang perempuan yang tulisannya sudah saya baca dan kagumi sejak saya duduk di kelas dua SMP. Waktu itu tahun dua ribu empat, dan umur saya baru empat belas tahun. Saya memegang bukunya dan kebetulan membaca karyanya secara acak. Yang saya baca pertama kali adalah bukunya yang berjudul PETIR. Dengan filosofi nama-nama karakter yang menurut saya lucu (spolier alert: Nama Etra dan Watti berasal dari pekerjaan Ayah mereka dibidang listrik) membuat saya tertarik untuk menamatkan buku tersebut. Sejak saat itu saya menyimpan nama Dewi Lestari sebagai penulis favorit saya.

Dan setelah sepuluh bukunya yang saya baca dan ratusan or ribuan jam yang saya habiskan dengan membaca seluruh isi blognya dari tahun dua ribu delapan. Akhirnya saya bisa bertemu dengan Dewi Lestari secara langsung.

Dan yang terbaiknya adalah, ia menyebut nama saya dan tatapan mata kami bertumbuk beberapa detik (kondisi ini terjadi karena saya mengajukan pertanyaan juga sih haha).

Momen sepanjang satu jam setengah di hari Sabtu yang mendung itu terasa tidak nyata. Itu DEWI FUCKING LESTARI duduk terpisahkan hanya beberapa kaki dari tempat saya berada dan kenyataan bahwa kami berbagi oksigen yang sama dalam satu ruangan adalah sebuah GOALS checklist yang akan saya kristalkan dalam memori hidup saya.

Terutama setelah saya mengatakan pada DEWI LESTARI secara langsung bahwa cerpen MENCARI HERMAN adalah cerpen terbaik yang pernah saya baca sepanjang hidup saya.

Ok, enough story about being fanboy I guess.

Kembali tentang seminar tadi, dengan tema Indonesia Menulis, para mahasiswa UI jurusan Hukum ini menghadirkan dua penulis perempuan kece dengan dua perspektif yang menarik. Ada Agnes Davonar sang penulis novel best seller seperti; Surat Kecil untuk Tuhan, My Idiot Brother dan Gaby. Beberapa cerpen dan novelnya telah diangkat ke pelbagai layar lebar dan sukses di pasaran. Menghadirkan sebuah topik yang menurut saya penting untuk dibagi pada para penulis pemula. Yaitu tentang membuat brand, konten, dan marketing sebuah karya.

Kemudian Dewi Lestari, sosok yang sudah tidak perlu dijelaskan lagi tentang kemampuan teknis penulisannya, membagikan beberapa tip dan cerita pahitnya pada masa-masa awal penulisan buku maha penting SUPERNOVA.

Dua pembicara yang berprofesi sebagai penulis best seller ini membagikan resep penulisan dan post production penulisan yang sangat applicable bagi para penulis pemula. Secara bebas akan saya list di bawah ini:

  1. Dewi Lestari dan Agnes mengajarkan kita bahwa kegagalan bukan akhir dari sebuah perjuangan. Mereka menceritakan tentang penolakan demi penolakan dari para penerbit besar pada masa awal penulisan mereka. Tidak putus asa, mereka pun memutuskan untuk menerbitkan buku mereka secara mandiri. Dan hasilnya? Best seller! Terlebih untuk Agnes, dia telah memiliki kontrak eksklusif dengan sebuah brand coklat yang membuatnya menjadi penulis established dengan karya yang belum terbit, tapi sudah diperebutkan banyak orang. Pencapaian yang terbilang sukses untuk penulis di Indonesia.
  2. Menulislah karena itu adalah sebuah panggilan hati dan bukan karena faktor uang. Secara komikal Dewi Lestari menceritakan kisahnya tentang bagaimana dulu saat ia mengikuti satu buah lomba cerpen di sebuah majalah dengan honorium 75 Ribu yang di masa itu sangat besar sekali bagi anak SMP. Dengan pedenya dia sudah membuat daftar ke mana saja uang itu akan pergi. Setelah dua bulan berlalu dan namanya tidak pernah hadir dalam deretan pemenang bulanan, akhirnya ia sadar ia telah gagal. Sampai kuliah pun ia terus mengalami penolakan dan kegagalan yang membuatnya akhirnya sadar bahwa karya tulisannya tidak pernah menang dikarenakan tidak sesuai dengan kriteria majalah-majalah tersebut. Entah tulisannya terlalu pendek untuk sebuah cerbung, atau terlalu panjang untuk sebuah cerpen. Yang akhirnya membawa dirinya pada keputusan bahwa ia akan menulis untuk dirinya sendiri. Untuk sebuah pencapaian kepuasan aktualisasi dirinya di usia 25 tahun. Untuk membuktikan ia telah menang atas dirinya sendiri. Sebuah sprit awal yang sangat perlu ditanamkan pada tiap-tiap penulis pemula bahwa, mulailah menulis karena itu hal yang paling penting untuk diri kamu sendiri. Bukan karena untuk mendapatkan pengakuan dari orang lain.
  3. Marketing strategi adalah sesuatu yang kadang kala luput oleh para penulis di Indonesia. Karena memang sejatinya tugas penulis adalah menulis dan menyerahkan pemasaran buku pada penerbit. Namun bagi mereka yang berkeinginan untuk menerbitkan buku secara mandiri, bagian marketing adalah hal yang krusial. Karena mereka harus tahu bagaimana mendistribusikan buku mereka dan sampai di tangan para pembaca. Agnes menceritakan kisahnya yang menurut saya sangat strategis, yaitu dia membuat sebuah blog dan menuliskan ratusan cerpen di sana dan membuat traffic dan hit websitenya tumbuh secara organik. Setelah mendapat angka jutaan viewers ia menawarkannya pada penerbit. Dengan bargain seperti ini, penulis menjadi memiliki peluang lebih untuk membuat karya mereka diterbitkan. Karena mereka telah lebih awal membuat brand dan audience mereka sendiri.
  4. Simpan semua tulisan lama. Karena kata Dewi Lestari, kita tidak akan pernah tau kapan tulisan-tulisan tersebut akan menjadi fragmen-fragmen support yang penting dalam penyatuan sebuah manuskrip. Kadang it helps. Puisi-puisi dalam novel Supernova jilid pertama tadinya berasal dari bank data Dewi Lestari, yang akhirnya ia rajut menjadi sebuah kesatuan dalam bukunya tersebut. Dan sebut saja Filosofi Kopi, Madre, juga Perahu Kertas yang berasal dari harta karun lama Dewi Lestar. Jika dia tidak pernah menyimpannya, kita tidak akan memiliki kesempatan untuk membaca karya-karyanya tersebut. Jadi sepayah apa pun tulisan kamu, just keep it. We don’t know how those writings will help us.
  5. It sound cliche but please NEVER GIVE UP. Karena menyelesaikan tulisan bukan pekerjaan semalam jadi. Dan setelah jadi pun bukan barang mudah untuk menerbitkannya. Jadi tetaplah berjuang. Karena jika menjadi seorang penulis adalah benar-benar mimpimu, jangan pernah berhenti mengejarnya.
P_20170401_152638_BF
Selfie bahagia dengan Dewi Lestari

Obrolan Sabtu kemarin agaknya membuka pikiran saya bahwa memang menjadi penulis adalah pekerjaan seumur hidup. Dan kata menyerah tidak ada di dalamnya. Semangat untuk teman-teman yang sedang ingin memulai atau sudah menjalani proses mencapai mimpinya menjadi penulis!

2 AM Thought

When your mind speak louder and you cannot sleep then you become ‘sok filosofis’. #padahalbesokkerjapagi

Ada banyak momen di penguhujung tahun ini yang ngebuat gue agaknya seperti diam sejenak, lalu tertawa pahit. Men, I’m old.

Tahun 2017 ini gue akan berumur 27 tahun.

Angka keramat yang kalo di film 3 hari untuk selamanya, si Yusuf bilang adalah umur di mana seluruh semesta elo diobok-obok terus elo muntah dan diliatin deh tuh apa aja yg udah dilaluin sepanjang 27 tahun itu.

For some people pasti ada yg nyeletuk; ‘yaelah masih muda kali baru 27’ atau ‘sudah tua loh elo harus udah serius, nikah gih’.

Asli, bawaannya pengen gue toyor orang-orang macem gitu. Bukan hanya karena mereka sok tahu, mereka juga dengan enaknya mengenerelisasi hanya berdasarkan opini tunggal dari pengalaman mereka aja. Coy, ngane siapa berhak nentuin nasib orang?

For me, gue percaya hidup yang cuma sekali ini layak banget untuk diapresiasi. Untuk dijalankan to the fullest dan semoga berguna bagi orang lain.

Gue bangga sekaligus sedih dengan apa yg orang tua gue udah kasih ke gue. Mereka bekerja begitu keras agar anak-anaknya sekolah dan bisa makan layak. Tapi semua itu harus mereka bayar mahal dengan ngorbanin mimpi dan kebahagiaan mereka sendiri.

Mungkin orang tua gue tidak mengenal konsep YOLO seperti milenial sekarang. Orang tua gue berpedoman; biar susah sekarang tapi anak jangan sampai seperti mereka. Itu yang membuat mereka bangun tiap paginya meskipun badan mereka sudah ringsek karena capek kerja.

Ditambah lagi mereka juga harus memendam hasrat hidup mereka. Menertawakan mimpi lama mereka yg terasa tak masuk akal. Dan menjalani hari hanya untuk orang lain. Bukan diri mereka sendiri.

Apa yg mereka lakukan adalah hal yg mulia banget.

Tapi, sejujurnya gue enggak mau hidup seperti itu. Gue enggak mau hidup untuk orang lain.

I have a dream and I want to make it happen. Some people will call me selfish. Tapi buat gue, ini adalah alasan utama mengapa gue hidup. I want to make a change. Gue mau berkarya. Meskipun akan butuh waktu lama untuk sampai di titik sana. Tapi gue enggak akan menyerah.

Saat elo bilang gagasan itu semua ke khalayak umum. Yang elo dapet pasti cemooh dan terkadang penghakiman. Ini yang agaknya kurang gue suka dengan konsep sosial di masyarakat saat ini yg sangat memenjarakan hak privat seseorang dan tidak mendukung kesetaraan hak pribadi. I mean if they want to be “mentingin karir dibanding yg lain” just let them be. Enggak perlu usil dengan hal-hal yg memberatkan. Hidup orang udah susah. Kalo ga bisa bantu, minimal jangan bikin pusing.

Terlepas dari permasalahan sosial, masalah dalam hidup juga kerap kali muncul dalam diri sendiri. Dalam bentuk ego, nafsu konsumtif, rasa malas dan kekosongan diri.

Bagaimana mau berkomitmen, jika membuat bahagia diri sendiri saja enggak bisa.

Beratnya hidup di norma masyarakat, hausnya pengakuan dari orang lain, dan terjerat akan ego sendiri sepertinya masalah yang harus diputus di 2017 ini. Karena saat gue membuat projection keuangan selama setahun. Gue tertawa pilu. Melihat deretan angka yg harus dicari, dikeluarkan, disimpan. Gua takjub dengan kondisi bahwa angka-angka ini yang mewakili gue. Ini adalah track record atas pilihan-pilihan gue. Tenyata gue sendiri terjebak atas standar ini.

Ini salah siapa? Ya salah gue sendiri. Karena terlalu lama berkutat dengan definisi-defisini orang lain yang enggak sesuai dengan tujuan awal gue.

Dan gue ingin menyudahi itu semua. Gue ingin terlepas dari ego untuk terlihat baik-baik saja di hadapan banyak orang. Ingin tampil lebih di mata orang lain. Gue tidak mau lagi hidup atas dasar definisi itu. I don’t need to impress anyone anymore, or buying stuff that just to makes me feel belong to some click or something. Nope. I’m done with that.

Jika hidup diibaratkan seperti traveling. Elo semua bisa liat, ada banyak orang yg sampai mati akan mengkotak-kotakan; elo tim backpacker, elo tim koper, elo tim apalah. Padahal ya, yaudah aja. Jalan-jalan ya buat nyenengin diri sendiri. Bukan terperangkap pada struktur yg dibuat orang lain. Elo harus coba ini, elo harus bawa ini, elo ga boleh ini, etc. Elo fokus pada teknis dan melupakan substansi kesenangan traveling itu sendiri.

Karena pada akhirnya, inti dari sebuah perjalanan buat gue adalah tentang pengalamannya, tentang prosesnya. Mau kemanapun destinasinya. We can learn from anywhere.

Begitu pun juga hidup. Setidaknya buat gue.