Hasrat

Dalam derap langkah yang berat kamu dapat mendengar ketergesa-gesaannya. Ini ketujuh kalinya ia melarikan diri saat kamu berpapasan dengannya.

“Apa yang salah?” tanyamu bingung.

Kali ini kamu tidak ingin kehilangannya. Kamu pun mengejarnya, membuntutinya dari belakang. Untungnya langkahnya tak lebih cepat darimu. Kini kamu sejajar dengannya. Dalam posisi koordinat yang sama. Detik kemudian kamu berlari lebih cepat dan menghadang dirinya dari depan.

Terkejut, badannya menabrak dirimu keras. Kalian berdua pun terjatuh, mengaduh sakit. Namun ini layak untuk dilakukan. Pikirmu.

“Lakukan sekarang!” perintahmu.

Dirinya masih terkejang kaget. Namun kamu tidak mau mendengar alasan apa pun. Kamu pereteli kancing bajunya dengan kasar, beberapa sampai terlepas. Dengan tergesa-gesa dalam satu kali usaha kamu sudah dapat membuka celananya, kini ia telanjang bebas. Kamu dapat melihat satu benda padat keras di tengah-tengah selangkangannya.

“Ini kan yang kamu mau?”

Kamu melepas celana dalammu. Membasahinya dengan ludah dari mulutmu. Menggeseknya di kemaluanmu.

Kamu mengerang nikmat saat merasakan jemarimu dengan pelan meraba kelaminmu, memberikan kenikmatan yang tak terperi.

Kamu menguasai dirimu kembali, menarik gumpalan tumpul macam belalai lemas. Kini kau paksakan masuk ke dalam lubang milikmu. Kamu mengerang sakit. Namun ini jenis sakit yang memberikan nikmat. Sakit yang berujung nikmat adalah sesuatu yang akan membuat candu, adiktif pada tiap gerakannya.

Kamu hamburkan badanmu ke dirinya, menyuruhnya untuk memegang pinggangmu dan kamu bergoyang di atasnya. Cepat… pelan.. Cepat.. Pelan.. Cepat, cepat dan kamu tidak berhenti. Dalam beberap menit tarian penuh bertenaga. Kamu kempit semuanya hingga ia berteriak linu, badannya pun lemas terkulai tak berdaya. Kalah dalam kenikmatan.

Di akhir gerakan kamu juga mengejang penuh nikmat saat ia menghentakan pinggangnya ke tubuhmu. Seakan dirimu ditusuk dengan begitu dalam. Kamu dapat merasakan cairan lengket itu menempel di rongga kemaluanmu. Kamu biarkan sejenak, karena kamu tahu itu adalah kesia-siaan.

“Tak usah khawatir. Aku mandul,” ucapmu cepat. Lalu kamu membersihkan badanmu dari serpihan-serpihan tanah yang kotor. Sekotor apa yang terjadi beberapa menit lalu dengannya.

Lelaki berantakan itu pun tidak susah payah untuk merapihkan dirinya. Karena memang ia orang gila yang biasa berjalan tanpa arah. Dan malam tadi ia merasakan kegilaan yang melebihi semuanya.

Kegilaan itu bernama hasrat. Dan semua orang tahu, tidak ada satu orang pun yang mampu menahannya.

88419cb6b019dbd8082b3293bbd7bcabsource pic : https://id.pinterest.com/pin/234116880604884987/

Advertisements

Pulang

screen-shot-2016-12-11-at-2-13-05-am

Sepi bukan tamu yang baik. Ia tidak datang dengan permisi. Ia datang tiba-tiba, di Jumat malam disaat jalanan Jakarta macetnya bak neraka. Semua orang berlomba-lomba untuk mendatangi satu cafe, atau bar, atau hotel untuk berpeluh kesah dengan sahabat atau pasangan.

Tapi tidak bagi Sara. Hanya satu yang diinginkannya detik itu.

Pulang ke kosannya.

Ia sudah membayangkan tidur-tiduran di bawah AC, menikmati pedasnya empek-empek sendirian sambil menonton series maraton hingga pagi hari.

Sambil menunggu ojek online-nya datang, Sara bergabung dengan banyak karyawan lainnya di lobi bawah menanti sang driver untuk menjemput mereka.

Setidaknya kali ini ia tidak dikelilingi rasa sendiri yang menikam pelan di balik handphonenya yang kini sepi oleh pesan-pesan singkat yang dulu sering menanyakannya; kapan ia pulang, makan dimana nanti, atau hanya sekadar ucapan hati-hati di jalan. Pikir Sara.

Ia mulai gelisah dan perlahan menggigit ujung sedotan ditangannya. Kebiasaan tersebut akan refleks ia lakukan jika ia sedang takut, gelisah, maupun marah. Entah perasaan mana yang ia rasakan sekarang. Ia pun memutuskan untuk mematikan handphonenya. Namun sebelum ia sempat mencapai tombol power, ada sebuah panggilan masuk.

Dari ibu.

Sara mengangkat telfon tersebut dengan malas. Hal yang paling ia tidak suka dari Ibunya adalah ia tidak suka ditolak. Yang berarti jika detik ini si Ibu memintanya untuk ia bergegas naik taxi dan pulang ke rumah dan menjaga si adik yang dengan mati-matian ia coba hindari, maka tidak ada alasan untuk menolaknya.

Ia harus langsung pulang. Sekarang. Sesegera mungkin. Konsep yang ia tidak suka selama beberapa tahun terakhir.

Ia membayangkan melewati macet yang teramat tidak masuk akal, ia menembus jalanan Sudirman menuju Rawamangun. Rumah lamanya.

Tempat yang dulu pernah ia sebut rumah.

Tempat pertama kali ia membawa pulang mantan pacarnya dan memperkenalkannya pada Ibu dan adiknya. Ia kembali teringat laki-laki itu. Laki-laki yang ternyata malah berpacaran dengan adiknya.

Kembali ia menggerutu dan menggigit sedotannya.

Benci mungkin bukan kata yang tepat untuk menggambarkan perasaan Sara terhadap adiknya Sena. Entahlah, jika ada kata yang tepat untuk menggambarkan kekesalan, perasaan kecewa, marah, tertipu, terkhianati berkumpul menjadi satu.

Sena.

Sena si cantik, Sena si berbadan lebih langsing dibanding dirinya, Sena yang selalu menarik dikalangan laki-laki. Sena, adiknya sendiri, yang dengan sengaja mengiyakan ajakan pacarnya untuk berpacaran. Kemudian menikah hanya dalam hitungan empat bulan.

Sedangkan saat bersamanya, ia butuh waktu setahun untuk si laki-laki brengsek itu mau datang ke rumah bertemu dengan orang tuanya.

Brengsek. Ucapnya kesal. Mungkin agak terlalu keras hingga beberapa orang menatapnya bingung.

‘Ada apa sih? Memang suaminya ke mana?’ tanya Sara kesal.

‘Tabrakan, Kak. Koma. Kamu ke rumah ya. Kasihan, sedang hamil pula. Mamah masih di rumah sakit ngurus bareng papah.’

Setelah kalimat itu usai, Sara mencoba mencernanya secara perlahan. Menit kemudian, driver ojek onlinenya datang, dan dia mengganti destinationnya ke arah Rawamangun.

Ketika sampai di depan gerbang rumahnya, si adik menyambutnya dengan tatapan sedang-apa-kau-disini? Mereka hanya bertatapan beberapa detik, kemudian Sara memilih masuk ke kamarnya. Tanpa menyapa Sena.

Ia menatap ke sekeliling ke kamar lamanya. Ia masih melihat foto-foto semasa ia remaja sampai kuliah. Beberapa buku yang dulu ia baca di pojok kamarnya sambil melihat keluar. Lalu sampailah ia pada tumpukan cd dan kaset usangnya. Masa di mana memutar kaset dan cd adalah cara umum untuk menikmati sebuah musik.

Ia tersenyum sendiri saat melihat label-label pada deretan cd dan kasetnya.

Seleksi sebelum berangkat sekolah. Seleksi minggu sore. Seleksi patah hati.

Tangannya pun menarik satu kaset dalam seleksi patah hati dan menaruhnya di dalam walkman di sampingnya. Ia masukkan baterai cadangan yang tercecer di kotak sebelahnya.

Awalnya agak tersedat sedikit, namun ia dapat mendengar alunan musik masuk ke kedua telinganya.

Nobody does it better
Makes me feel sad for the rest
Nobody does it half as good as you
Baby, you’re the best

Akumulasi patah hati dan kesendiriannya menggerakannya untuk menyanyikan lagu tersebut. Lebih tepatnya menjerit-jerit.

Entah dari mana datangnya, air mata membasahi seluruh wajahnya, dadanya terlalu sesak dengan memori masa lalu. Ia terus berteriak hingga ia lupa bahwa Sena telah berada di belakangnya. Mengamatinya sedari tadi ketika Sara mulai mengganti fungsi sisir menjadi mikrofon khayalannya.

Sara membalikkan badannya, kemudian ada jeda beberapa detik diantara mereka. Tanpa perhitungan yang pas ia bergegas menuju adiknya. Berhamburan memeluknya.

Tidak pernah ia seintim ini dengan Sena. Tidak pernah sekalipun ia memikirkan hal tersebut.

‘Saya takut ia meninggal, saya takut kamu sendirian. Sendirian itu enggak enak.’ Hanya itu yang keluar dari mulutnya sambil ia menangis sesegukan.

Sena terdiam. Beberapa detik tanpa reaksi. Sara terus melanjutkan tangisannya.

‘Maafkan saya. Untuk semuanya,’ ucap Sena pelan. Ia membelai rambut Sara dan membalas pelukan kakaknya.

Sara terus menangis, yang entah mengapa ia tidak bisa untuk menghentikannya.

‘Tenang. Kamu sudah di rumah,’

Pelukan itu semakin erat, kehangatan menjalar ke tubuh mereka berdua.

Mungkin ini yang Sara butuhkan. Mungkin ini yang Sena butuhkan.

Ditemani.

Malam ini.

Cukup.

Hanya itu.

Dan pelan-pelan perasaan kesepian itu pun berganti menjadi sedikit bernada.

And nobody does it better
Though sometimes I wish someone could
Nobody does it quite the way you do
Why’d you have to be so good?