Review Film: 5 Hal Ganggu Dari Nonton Film Pengabdi Setan Joko Anwar

Film Pengabdi Setan punya tempat sendiri di hati Joko Anwar, karena setiap kali ditanya oleh wartawan tentang film apa sih yang paling dia suka dan pengen dia remake. Dengan semangat dan mantap dia bilang film ini.

pengabdi-setan-1

Picture from Kapanlagi.com

Gongnya adalah tahun ini saat media mengabarkan Joko Anwar akan beneran buat film Pengabdi Setan versi dia. WOW banget! Bisa kebayang sih happynya Joko Anwar.

Sekilas info: Sebelum memutuskan nonton film Pengabdi Setan, setahun lalu gue sama Oci, sobat nonton film Indonesia gue, kami menonton film The Copy Of My Mind. Film Joko Anwar yang digadang-gadang sebagai film terbaik dan sebagai surat cinta yang kelam buat Indonesia. Time capsule di masanya.

Nonton lah kami berdua dengan ekspektasi yang bisa dikatakan tinggi. Mengingat film-film dia sebelumnya enggak ada yang gagal.

Setelah satu setengah jam film berjalan dan layar bioskop jadi gelap, gue dan Oci cuma liat-liatan dan dengan parau ngomong, “Ini kita abis nonton film apa sih?”.

Yes, we just don’t get it tentang apa film ACOMM tersebut. Jadi pas Pengabdi Setan muncul, ada sedikit keragu-raguan buat nonton film tersebut. Namun karena marketingnya yang setiap hari muncul di media sosial ya akhirnya gue penasaran juga buat tau filmnya seperti apa.

28 September malem yang bertepatan dengan malam Jumat, gue dan adik gue memberanikan diri nonton film tersebut.

Dan menurut gue ada lima hal yang paling ganggu saat nonton film Pengabdi Setan:

  1. Penonton di belakang gue hobinya nendang-nendang bangku bioskop gue setiap semenit sekali karena ketakutan pas denger bunyi lonceng dan pas musik film tiba-tiba jadi serem. Makin serem scenenya intensitas nendangnya pun makin tinggi. Tingkat ganggunya -> Bikin gue ngedumel ke dia buat berhenti nendang-nendang. Dia minta maaf. Tapi pas klimaks film di akhir-akhir dia enggak bisa nahan dirinya jadi ya udahlah ya.
  2. Penonton di samping gue narik-narik tangan gue, padahal kita ENGGAK KENAL SAMA SEKALI. Ini ganggu banget karena elo pengen banget khusuk nonton filmnya. Tapi ke distract dengan adanya tangan orang asing yang bikin baju lo melar. Tingkat ganggunya bikin gue melotot dan minta dia pindah tempat duduk.
  3. Seisi bioskop pada teriak semua. Berisik. Dan bikin film tambah jadi horor kan. Aing takut.
  4. Penonton depan gue ngejengkang, ngejelimet, nutup-nutupin muka sepanjang film sambil baca-baca alfatihah. Lah dikira pengajian kali ah.
  5. FILMNYA KENAPA BERASA SEBENTAR BANGET!!!! I WANT MORE!

Yes, segokil itu Joko Anwar buat film Pengabdi Setan. Dia benar-benar mateng banget untuk eksekusi film ini. Semua aspek di dalemnya dia pikirin banget. Dan hasilnya: KELAS DUNIA. Berasa banget Joko Anwar menikmati membuat film ini.

Peduli amat sama review-review jelek tentang film ini yang bilang Bang Joko comot scene dan cerita film horor sana sini. Karena pada akhirnya konsep dan eksekusi film Pengabdi Setan berhasil ngebuat suasana horor effortlessly hadir dalam tiap suara dan akting pemainnya. Dan after tastenya tidak meninggalkan bekas serupa seperti film-film comotan sana sini yang si julid-julid itu review.

Film ini secara keseluruhan menghadirkan pengalaman sinematik yang kaya mulai dari segi warna filmnya, efek make upnya yang kacau kerennya, musik yang membuat atmosfir jadi merinding disko, dialog yang kaya akan emosi, juga yang paling memorable adalah scene-scene keren yang bikin elo mikir, “ini beneran nih syuting di Indonesia?”

Film pengabdi setan benar-benar berhasil membuat transisi dari mencekam ke lucu terus ke mencekam lagi dengan ketukan yang pas.

Dan favorit gue dari film ini adalah AKTING PARA PEMAINNYA.

ASLI GUE JATUH CINTA LAGI SAMA TARA BASRO DI SINI. Setelah dengan ketidakjelasan dia di film ACOMM. Di film ini dia muncul lagi dengan akting natural namun pas seperti di film-film dia sebelumnya macem Hi5teria dan film pendek Joko Anwar yang close up move on itu. Asik banget liat Tara Basro di Pengabdi Setan.

Namun selain Tara Basro, seluruh cast di film ini tampil dengan luar biasa. Enggak ada satu pun cast yang sia-sia. Mereka hadir dengan kunci dan cerita masing-masing. Nilai A sih untuk casting directornya.

Pas selesai nonton film Pengabdi Setan pengen banget liat spin off cerita Ian dan Bondi. Mereka gemas sekali. Asli. Please buat Bang Joko!

RMJsuC6GNX

Picture from MetroTvNews

Jadi kalau elo masih ragu buat nonton film ini. Gue kasih tau sama elo, semua yang ada di film Pengabdi Setan bisa dinikmati sebagai tontonan yang menghibur dan estetik. Film Indonesia mana coba yang bisa bikin scene masak telor ceplok secakep ini.

Nilai 10 sempurna deh buat film Pengabdi Setan. Semoga ada kelanjutannya ya. Dan IAN, WHY YOU SO CUTE KIDDO????!

So guys datang ke Bioskop terdekat buat nonton film ini bareng keluarga elo atau temen-temen elo rame-rame dan belajarlah untuk mencari posisi enak yang tidak membuat elo terganggu dengan penonton yang lain.

Selamat menonton!

Advertisements

MTV Gue Banget

Jadi gue punya ritual yang gue enggak sadar bahwa gue telah membuat ritual itu sendiri. Ngorek-ngorek pop culture masa gue kecil dulu. Sesuatu yang dulu hadir sepotong-sepotong gitu, dan alhamdulilah dengan kemajuan teknologi bisa gue hadirkan kembali.

Ini  berjalan sekitar satu setengah tahun yang lalu saat gue baru pindah kerja dan teman-teman gue yang biasa ada untuk ngabisin waktu weekend bersama tiba-tiba pergi satu persatu. (Ada yang ngelanjutin study abroad, nikah, atau simply hilang aja).

Jadilah gue lebih banyak ngabisin waktu dengan diri gue sendiri bersama laptop yang selalu setia ini.

Aktivitas favorit tentu saja nonton. Baik itu berupa bokep, film/series dan mantengin Youtube. Milenial sekarang kan punya slogan, Youtube lebih dari Tivi, jadi yaudah lah ya remaja basian ini kepincut binge watching Youtube juga.

Dengan dua hari yang ada gue selalu jumping dari satu video ke video lain di Youtube sampai enggak sadar udah seharian dan mendapati kuota internet hampir habis.

Awalnya gue cuma mau nonton video konser Radiohead yang jadul jadul, lama kelamaan dengan alogaritma Youtube gue end up dengan medapati video ini.

Video campaignnya Mtv Exit tentang human trafficking, dan ada Radiohead nyanyi lagu All I need di sini. Tanpa diragukan lagi pesan di video ini kuat banget. Saking kuatnya ngebawa gue ke memori tahun 2008 silam, saat awal-awal gue masuk kuliah dulu dan inget pernah lihat video ini sebelumnya di tivi teman gue Andika. Karena dia borju sekali dan sudah pasang Indovision di saat orang-orang lain belum kenal tivi kabel.

Well anyways, despite powerful message-nya, yang sebenarnya bikin gue ke hooked adalah MTVnya.

Iya, MTV. Music Televison. Sebuah channel yang semasa gue SD sampai SMP dulu (kira-kira 1996-2004)  menjadi tontonan wajib anak muda di zamannya karena cuma di channel itu gue bisa nonton video klip artis-artis favorit gue dan ketawa ngakak ngeliat tingkah Mas dan Mbak VJ yang jadi panutanque. (Cie, generasi 90an, actually gue baru engeh sama MTV di hidup gue pas tahun 97an pas liat Sarah Sechan si olga sepatu roda jadi VJ di sana)

Mtv pertama kali gue tonton ada di Antv, terus pindah ke Global Tv, dan sekarang MTV Indonesia sudah die 😦

Mungkin bagi para remaja dan orang-orang dua puluhan awal ikatannya enggak sekenceng bagi mereka yang sekarang udah umur 27 ke 40an (ini asumsi ya pemirsa jangan sensitif kalau gue salah) karena dulu MTV hadir selama DUA PULUH EMPAT JAM dan acara-acaranya emang kece-kece berat. (Means, mereka beda dari acara-acara mainstream di tivi-tivi nasional tempo itu). So, siapa yang enggak ke hooked sama MTV masa itu?

Elo pulang sekolah nonton MTV Most Wanted ngeliatin VJ Donita atau MTV Ampuh sama Mbak Shanty, terus pulang ngaji dari TPA abis ngapalin janji santri lo ngeliat muka Sarah Sechan dan Jamie Aditya di MTV Land, atau sampai bosen bisa hafal artis-artis mana aja yang ada di tangga lagu acara TLC yang diulang-ulang terus.

Tapi selain acara musik, MTV punya beberapa program sendiri yang konsepnya ngehek banget. Ini jadi semacam benih untuk ngedidik gue jadi si nyinyir yang bermulut kotor dan selalu sinis ngeliat hidup.

Menu acaranya semacem:

  1. Celebrity Death Match

Screen Shot 2017-09-29 at 12.15.26 AM

Acara bangke yang pertama kali gue tonton dulu gue kira adalah sebuah acara kartun ye kan. Kiyut dengan lilin-lilin macem kisah nabi di TPI dulu. Taunya emang nyebelin aja.

Jadi acaranya tentang artis-artis yang di kehidupan nyata yang emang rival-an terus di sini dibuat berantem beneran. Karakternya dari lilin dan mereka berantem di ring tinju ditonton oleh lilin-lilin yang lain. Berantemnya bener-bener sadis yang darah ngocor ke mana-mana, terus kalau tulangnya patah, patahan tulangnya bener-bener diliatin dan dijadiin mainan. Terus yang lucunya adalah mereka pas lagi berantem pasti bacot-bacotan yang kocak banget. Ngatain masing-masing orang dengan gosip-gosip yang mereka deny di dunia nyata. Pokoknya belajar sarkas dari sini deh.

Jaman dulu pas nonton beginian ya ketawa-ketawa aja entah kenapa, enggak ada linu-linunya. Episode paling epic yang gue inget pas Britney Spears vs Christina Aguilera.

Ya 2000an dulu kisah catfight mereka kan kenceng banget. Pas nonton episode itu kayak terpuaskan banget. Yes, akhirnya mereka berdua berantem juga. Hahaha.

Acara Celebrity Death Match ini gue rasa terinspirasi dari SmackDown deh. Karena kan dulu acara berantem-beranteman hype banget. Dari sanalah kata-kata ajaib seperti: Gue sleding tekel juga nih nenek lo itu hadir.

2. Beavis and Butthead

Kalau elo ngerasa juri dangdut d’academy udah bacot banget, elo harus liat dua orang ini. Mereka savage in the new level. Kalau enggak suka sama satu video klip band atau artis tertentu mereka bakal nyinyir dan bilang. Ini jelek banget! In your face dude. Mati ga lo.

Mereka semacam bisa ngucapin sesuatu yang orang-orang nyata ga berani atau males ngomong karena takut ngundang masalah. Tapi karena konsepnya kartun jadi mereka woles aja.

Terus yang diomongin bokep muluk. Tapi mereka enggak berani ngelakuin. Haha. Typical remaja lah. Dulu pas nonton ini gue rada ga ngerti dan masih ngeraba-raba maksud omongan mereka apa sih. Dan acara ini disiarin tengah malem terus. Jadi memori gue akan mereka agak samar-samar.

the-best-mtv-cartoons-you-ll-never-forget-u1.jpeg

3. Daria

Screen Shot 2017-09-29 at 12.55.38 AM

Nih perempuan bener-bener deh. Semua salah aja di mata dia. Dia definisi judes bin julid. Tapi kata-kata dia tuh kadang emang bener. Entah karena pembelaan dia aja yang emang males bersosialisasi atau dia kelewat peka. Hahaha.

Tapi gue suka banget sama konten remaja yang sarkas versi dia. Waktu nonton jaman dulu masih ga paham kenapa sih nih cewek kok males banget hidupnya kayaknya. Tapi pas gue re-wathced sekarang, tiap omongannya doi dan gambaran karakter-karakter yang lain kece abis. Mereka berhasil buat nyinggung dan bahas isu-isu penting yang remaja saat itu enggak kepikiran atau males bahas. Dan dibungkusnya pop banget, jadi ga ngeguruin atau keras banget. Lucunya masih dapet pas nonton.

Tema episode Daria bisa bahas tekanan remaja kulit hitam untuk tampil sempurna dan ga end up jadi kriminal, atau pandangan Daria tentang pendidikan dan gap kelas sosial di pergaulannya yang dia pretelin satu persatu. Pokoknya bikin orang bangun dari mimpinya.

Karena dia jujur dan enggak mau ngabisin waktu dia untuk jadi orang yang pada akhirnya bohong sama diri sendiri. Ini ngebuat doi disebelin orang-orang sih. But most of the time dia emang resting bitch aja yang don’t give a fuck sama hidup. And I like it.

Selain program-program tivi itu, tentu saja yang jadi daya darik MTV seperti yang gue jelaskan di awal adalah VJnya.

Dan favorit gue adalah……..

Screen Shot 2017-09-29 at 1.01.13 AM

The one and only Sarah Sechan. Gue bakal buat satu postingan sendiri sih tentang doi sepertinya.

Pertama kali liat dia itu di serial Olga Sepatu Roda, untuk anak umur enam tahun cerita Olga itu menghibur banget. Dan Sarah Sechan juga Cut Mini mainin karakternya enak banget. Gue inget pernah ngambek enggak ngaji TPA gara-gara enggak liat Sarseh di Olga dan digantiin sama Melly Manuhutu. Hahaha. Ya maklum namanya juga anak kecil.

Dan heboh banget lah gue pas ganti-ganti channel nemu Mbak Sarseh di Antv. Hal yang paling gue inget dari doi adalah: dia tuh lucu dengan kelucuan yang enggak lo bisa tebak dia serius apa becanda.

Dengan candaan yang tidak berlebihan dan enggak ngehina fisik orang. Doi ga butuh teriak-teriak buat terlihat lucu dan narik perhatian orang. Dia semacam punya teknik sendiri yang buat elo betah nonton dia dan ngeliat dia bawain sesuatu serasa simple dan cool banget. Berkelas deh.

Dan terbukti untuk yang pernah nonton dia di acara MTV pasti akan mengingat dia sebagai personality paling menyenangkan di layar kaca kita.

Terkadang masa alay dulu, gue sering berkhayal bisa bawain acara atau siaran radio dengan gaya dia yang asik dan simple banget itu. Sampe ya, semua cewek senior gue di SD dan SMP dulu dengan alaynya pas ngenalin diri make nama belakang sechan. HAHAHA. Balik lagi, ya namanya juga anak kecil.

Tapi ya mau gimana lagi, masa itu tuh nonton MTV jadi semacam benchmark buat anak muda berasa gaul dan hitz. Karena ya elo ngerasa internasional banget aja dengan niru ngomong indo-inggrisnya para VJ. Atau deg-degan pas nungguin karya kerajinan tangan elo dibacain atau enggak di MTV Most Wanted buat request Celine Dion nyanyiin lagu soundtracknya Titanic yang diputer-puter tiap 5 menit sekali di tivi masa itu. Tapi amazingnya elo ga bosen-bosen loh.

Semacem lihat fenomena ponakan-ponakan kita bisa back to back dengerin lagu Let it go – Frozen selama setahun penuh. Rasanya ya tiap elo denger itu lagu muncul di dalem mobil atau mall, bawaannya pengen elo tembak pake tombak aja itu speaker.

Tapi ya, aing kangen masa-masa itulah. Simple life. Di saat drama hidup cuma ulangan sekolah dan acara OSIS. Kalau ada masalah saat itu ya obatnya adalah cukup dengan duduk depan tivi sambil makan ciki Taro terus ngeliatin Mbak Sarah Sechan yang kocak meski kadang aku ndak ngerti doi ngomong apa (kadang enggak ada translate-annya pas doi ngomong). Hidup rasanya beres aja gitu. Sambil ketawa-ketawa sendiri pas nungguin doi bacain zodiak di MTV Getar Cinta.

Sebenarnya banyak banget memori seru selama delapan tahun nonton MTV, tapi ini yang paling ngebekas. Harus diakui MTV telah membentuk sejarah pop culturenya sendiri. Hingga orang bisa menyebut diri mereka generasi MTV, karena kesamaan akan pengalaman mereka.

Mulai dari pergeseran komunikasi yang digunakan dalam percakapan, gue perhatiin acara-acara di tivi yang dulunya menggunakan kata-kata baku, mereka coba untuk lebih rileks dan ngikutin mode-nya MTV pake gue-elo dan copy-an panggilan anak nongkrong. Disehari-hari pun kayaknya kalau elo enggak bisa bahasa inggris saat itu ya kayaknya kampung dan cupu banget. Gue inget banget sampe minta les sama nyokap biar keliatan tampil aja gitu. NIH GUE BISA NGEMENG ENGGRES. (yang padahal belepotan juga haha tapi waktu itu lo bisa ngartiin lagu I have a dream Westlife udah berasa megang banget deh).

MTV juga ngebentuk the way anak remaja berfikir jadi lebih berani dan nyeleneh. Karena memang kata MTV masa itu bisa diartikan sebagai sesuatu yang bersifat rebel. Dan asosiasi tersebut akan menempel bagi yang menontonnya. Elo jadi super kreatif aja kalau nonton acara-acara MTV.

MTV juga berhasil menghadirkan semestanya sendiri tentang gemerlap dunia seleb yang ga kesentuh (Remember Mtv Cribs, a day with… dan Pimp My Ride?). Mereka tuh ngebuat artis jadi semacam dewa yang harus disembah. Kesempurnaan fisik mereka, kekayaan hartanya, pergaulan A-list dengan event-event dunia yang megah, pasti ngebuat elo bisa ngayal babu pengen jadi bagian di dalamnya. Meski cuma sekecil ketombe mereka. Demam selebritis muncul dari sana.

MTV juga berhasil membawa peta permusikan ke level yang baru. Para penyanyi yang beken di radio, step up the game dengan ngebuat video klip yang berharap bisa sepowerful musik mereka. Kadang ada yang berhasil, tapi ada juga yang gagal. Dari MTV banyak banget video-video musik jenius yang hadir. Ngebuat yang nonton wanna have a piece of everything yang ada di sana. Tapi dari situ pula cemoohan artis-artis yang modal tampang doang mulai diperbincangkan. Asal lo cakep, semok, elo bisa masuk tivi buat nyanyi. Terlepas lo bisa nyanyi atau enggak. Apalagi ya degradasi perempuan untuk di overly sexualized ya dari MTV juga sih. You can see boobs and ass everywhere di Youtube sekarang ini ya karena MTV.

Dan soal musik, berkat MTV gue jadi tahu musik-musik alternatif yang enak didenger dan seru untuk ditonton di MTV Unplugged. The Cure, Nirvana, Lauryn Hill. Artis-artis yang emang bukan beredar di pasar mainstream bisa punya pasarnya sendiri karena MTV.

Tapi ya masa-masa itu udah lewat dan bisa dilihat acara-acara musik di Indonesia kacrut semua. Mereka bahkan ga bahas musik sama sekali. Beruntung banget gue bisa spend my childhood dengan nonton MTV. Hence, MTV akan tetap di hati dan tentu saja Mtv gue banget deh.

Jadi, momen MTV apa yang paling elo inget di hidup elo?